Sedih Karena Liburan Berakhir? Ini 6 Cara Menyembuhkan Post-Travel Blues Kamu


Post-Travel Blues? Apaan, tuh?

0
0
0

Kalau kamu ngerasa sedih/hampa/frustrasi/sebel setelah pulang liburan karena gak sanggup menghadapi kenyataan, berarti kamu terjangkit “penyakit” yang satu ini. Meskipun menyiksa, Post-Travel Blues kurang bisa dikeluhin karena bisa-bisa orang yang denger ngerasa kita congkak dan kurang bersyukur. Ya iyalah, sementara orang susah makan masih bisa ketawa-tawa, masa kamu yang baru pulang liburan malah lesu?

Nah, daripada bikin kesel orang, mending kamu obatin sendiri dengan tips berikut ini.

1. Tambah satu hari cuti ekstra sebelum masuk kerja

sumber foto: hellodoctor.co.za

Manusia selalu beradaptasi untuk menghadapi masalah, termasuk setelah balik dari liburan. Buat kamu yang baru pulang dari negara yang zona waktunya beda, nambah satu hari cuti bisa ngebantu kamu balikin jam tubuh. Selain itu, cuti ekstra pastinya bisa ngasih kesempatan ke kamu buat males-malesan sekaligus nyiapin mental, ngilangin capek, sampai nyuci semua baju kotor.

2. Dekorasi rumah & meja kerja dengan suvenir

sumber foto: shebangs.us

Abis pulang liburan biasanya kita masih suka kebayang-bayang suasana di tempat liburan. Rasa nasi lemak di Kuala Lumpur atau sejuknya udara di Dieng rawan bikin mellow ga karuan. Nah, inilah gunanya beli suvenir khas setempat! Majang magnet bentuk Merlion atau ukiran suku Dayak di kamar dan meja kantor bisa bikin kamu bernostalgia sejenak. Dengan begini, masih ada sisa-sisa liburan yang nempel dalam kehidupan sehari-hari kamu!

 3. Masuk kerja di tengah minggu

sumber foto: balbriggancommunitycollege.com

Kerja di hari Senin setelah liburan rasanya double ngeselin. Pikiran masih ngawang dan weekend masih kerasa jauh banget. Nah, biar ga makin trauma sama awal pekan, mending kamu booking tiket pulang di pertengahan minggu aja. Selain biasanya lebih murah, balik kerja di hari Rabu atau Kamis bisa lebih mendekatkan kamu dengan weekend. Abis liburan, kerja sebentar, terus udah libur lagi, deh. Pasti lebih rileks.

4. Tulis pengalaman liburan kamu

sumber foto: workflowmax.com

Diary atau blog jangan cuma dijadiin tempat curhat soal percintaan, dong! Mereka berguna juga buat ngobatin Post-Travel Blues. Daripada koar-koar soal liburan yang kurang lama di Jepang dan bikin temen kamu dengki, mending kamu curahkan semuanya lewat tulisan. Percaya, deh, nulis termasuk terapi yang ampuh, lho. Gak masalah tulisan kamu berantakan, yang penting kamu bisa nyeritain pengalaman dan hal yang kamu rasain sampai puas. Selain itu, kamu bisa juga nulis semua biaya yang udah kamu keluarin supaya bisa lebih ngatur uang di liburan selanjutnya.

5. Makan makanan yang kamu cicipin selama liburan

sumber foto: img.taste.com.au

Salah satu hal yang paling dikangenin dari liburan adalah makanan. Semua setuju?? Harus setuju, ya (pemaksaan). Mau enak gak enak, tetep aja makanan khas di suatu tempat bikin kita teringat sama semua kenangan di sana. Nah, buat kamu yang baru pulang liburan dari Surabaya, coba cari tempat makan terdekat yang jual rujak cingur atau tahu petis. Kalau kamu lagi dihantui sedapnya kuah ramen di Hokkaido, obatin rasa kangen kamu di restoran ramen otentik di sini. Perlu dicatet, melahap makanan khas begini ada resikonya. Kalau rasanya gak mirip, kamu pasti jadi makin kangen balik ke tempat liburan.

6. Rencanain liburan selanjutnya

sumber foto: travelsupermarket.com

Kamu boleh kena Post-Travel Blues, tapi jangan sampai kamu jadi gak berdaya dan sedih terus-terusan. Daripada nelangsa, mendingan kamu alihkan perhatian dengan mulai ngerencanain liburan selanjutnya. Browsing destinasi yang pengin kamu kunjungi, cek promo tiket pesawat, tentuin tempat-tempat wisata yang mau kamu datengin, dan itung perkiraan anggarannya. Lakukan sesegera mungkin setelah kamu pulang, ya. Dijamin kamu jauh dari Post-Travel Blues!

Komentar

Tinggalkan Komentar: