Pengen Bahagia? Ayo Contek Lagoom, Resep Rahasianya Orang Swedia


Jaman sekarang, kesehatan mental sama pentingnya sama kesehatan fisik. Kalau rajin olahraga, makan diatur, tapi pikiran gak hepi, hidup pasti rasanya gak indah. Nah, makanya, di tahun yang baru ini, gak ada salahnya nambahin keinginan “hidup lebih bahagia” ke daftar resolusi kamu.

0
0
0

Masih bingung gimana cara supaya lebih bahagia? Daripada bingung, Mister saranin kamu coba praktekin Lagoom, resep rahasianya orang Swedia. Kata Lagoom punya arti “gak terlalu sedikit, gak terlalu banyak” alias pas. Pengin tahu Lagoom kayak gimana? Lakuin aja hal-hal berikut!

1. Cobain morgondopp

sumber foto: mybabydolls.se

Swedia punya banyak banget danau. Jumlahnya ada 100 ribuan lebih! Mungkin gara-gara ini orang Swedia suka banget berendam di sungai, khususnya pas pagi hari. Mereka biasa ngelakuin ritual yang disebut morgondopp in di bulan Mei – September, sebelum minum kopi. Buat mereka, kena kontak dengan air yang suhunya 10°C bisa bikin mereka bener-bener kebangun dan siap memulai hari. Abis itu, badan terasa lebih hangat, deh, pas kena sinar matahari!

Di deket rumah kamu cuma ada rawa atau empang? Tenang, kamu bisa lakuin morgondopp versi kamu sendiri dengan mandi air dingin. Inget, ya, air dingin. Manfaat psikologisnya jauh lebih besar daripada manja-manja kena air hangat!

2. Berani pergi sendirian

sumber foto: tourism.tips

Ada berapa banyak orang di sini yang suka komentar “kasian amat sih lo,” kalau ada orang yang pergi nonton atau makan sendirian? Seakan-akan sendiri berarti kesepian dan gak punya temen/pasangan. Padahal, kalau di Swedia, pergi sendiri justru bisa jadi terapi. Kenapa? Dengan pergi sendiri, kamu jadi bisa menentukan segala sesuatunya sesuai kehendak kamu, termasuk soal nentuin tujuan, mau seberapa cepet kamu jalan, dan hal lainnya. Kamu juga bisa lebih fokus “mendengar” suara-suara alami di sekitar kamu, kayak suara kendaraan lalu-lalang, gesekan daun, dan kicauan burung-burung. Singkatnya, dengan pergi sendirian, kamu bisa “meditasi” dan menjernihkan pikiran tanpa terganggu orang lain.

3. Sortir baju kamu

sumber foto: images.homedepot-static.com

Orang Swedia punya selera berpakaian minimalis dan praktis. Kondisi lemari baju mereka pun persis kayak begitu. Dibandingin beli banyak baju dan numpuk semuanya di lemari, mereka lebih suka nyortir baju-baju gak terpakai secara teratur terus diganti sama sedikit baju yang bener-bener mereka sukain, berkualitas tinggi, dan gampang di-mix and match. Meskipun keliatannya sepele, kebiasaan kayak gini bikin mereka bebas dari rasa stress milih baju tiap hari dan gak perlu berkutat sama banyak cucian. Enaknya lagi, kebiasaan gini bikin mereka lebih hemat juga. Gimana gak happy kalo begini?

4. Istirahat sebentar

sumber foto: teamgantt.com

Kalau kebiasaan yang ini, Mister yakin orang Indonesia punya kesamaan dengan orang Swedia. Sama-sama suka istirahat sebentar buat ketemu temen atau ngopi bareng. Yap, disebut fika paus dalam bahasa Swedia, orang sana rutin bikin janjian ketemu sama temen atau kerabat mereka. Janjiannya pun bisa mendadak atau direncanain sejak jauh-jauh hari. Menurut penelitian, kebiasaan ini ternyata bikin orang ngerasa lebih berenergi dan gampang konsentrasi. Sakit kepala dan sakit punggung pun bakal menjauh. Biar lebih gampang nentuin waktu istirahatnya, coba rumus “52-17 menit”. Jadi, setelah kerja selama 52 menit, cobain istirahat selama 17 menit. Kalau kantor kamu memungkinkan kayak gini, cobain aja, ya!

5. Belajar jadi pendengar yang baik

sumber foto: vokiblog.files.wordpress.com

Kalau kamu lagi jalan-jalan dan ketemu orang Swedia, kamu bakal nyadar kalau mereka jaraaaang banget motong omongan lawan bicara. Nada bicara mereka pun tenang banget, kecuali kalau lagi minum alkohol. Selain itu, jeda sekian menit di tengah obrolan juga gak bakal terasa canggung buat mereka. Dengan prinsip lagoom, semua orang punya kesempatan ngomong yang sama. Gak ada yang sibuk nyerocos sedangkan yang lain susah buka mulut. Selain itu, ngejalanin lagoom berarti kita bersedia bener-bener dengerin orang buat memahami dia, bukan sekadar nunggu waktu sampai bisa ngomong lagi. Dengan lagoom pula kita bisa belajar merespons omongan orang dengan lebih bijak karena kita disarankan buat mikir, diem dulu beberapa saat sebelom menjawab. Percaya, deh, dengan cara ini kamu bisa lebih memahami lawan bicara. Bisa jadi lebih akrab, deh!

6. Spontan berbuat kebaikan kecil

sumber foto: qflf.files.wordpress.com

Sebenernya berbuat baik udah jadi rumus universal super ampuh buat manusia di belahan dunia mana pun. Dalam lagoom, berbuat kebaikan gak mesti menyelamatkan nyawa orang dari mobil ugal-ugalan atau ngasih rumah ke pengemis. Kadang, senyum ke orang asing atau muji temen dengan tulus udah bisa bikin mood kita jadi lebih baik.

Gak susah buat ngelakuin kebaikan kecil buat orang lain. Langkah pertama adalah belajar peka sama keadaan sekitar. Jangan berkunjung terlalu lama ke rumah orang yang lagi sakit atau buatin secangkir kopi tanpa diminta buat orang tua yang keliatan kecapekan. Mungkin buat kamu sepele, tapi bisa jadi tindakan kamu ngasih pengaruh besar buat orang lain!

Komentar

Tinggalkan Komentar: