Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia
08.May.2019

Nikmatnya 7 Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia. Bisa Jadi Referensi Buka Puasa Nih!


Kue takjil tradisional khas Indonesia yang nikmat tentunya jadi hal yang paling dinantikan seluruh anggota keluarga saat buka puasa tiba. Aneka kue khas Nusantara seperti martabak dan pisang goreng sering dijadikan sajian yang dipilih keluarga. Yup, nggak bisa dipungkiri kalo Indonesia itu gak cuma kaya dengan keindahan alamnya aja, tapi juga kulinernya yang menggoyang lidah.

0
0
0

Nah, kali ini Mister mau kasih tahu beberapa kue takjil tradisional khas Indonesia yang bisa jadi referensi buka puasa kamu nih. Buat kamu yang lagi puasa, isi artikel ini agak “berbahaya” lho, kalo dibaca siang-siang, karena bertabur gambar yang bisa menggoda iman. Tapi, kalo kamu udah terbiasa liat iklan sirup di TV siang-siang, pasti nggak masalah dong liat gambar-gambar kue takjil tradisional khas Indonesia berikut ini?

So, sambil menanti saatnya berbuka, kita hunting kue takjil tradisional khas Indonesia, yuk!

Kue Klepon

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: Wikipedia

Sebagai salah satu kue takjil tradisional khas Indonesia, pastinya kamu udah gak asing lagi dong sama kue yang berbentuk bulat, bertekstur kenyal, dan ketika digigit akan meledakan gula jawa cair di mulut. Kue yang terbuat dari tepung beras ketan dan gula jawa ini ternyata merupakan makanan khas Jawa Timur lho. Kue klepon ini emang jadi salah satu kue basah yang digemari dan menarik perhatian banyak orang. Kue yang dijual di pasar tradisional ini emang cocok banget disantap sebagai menu takjil di Bulan Ramadan karena rasanya yang manis dan legit.

Kicak

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: BACA

Kue tradisional legendaris khas Yogyakarta ini cuma dijual selama bulan Ramadan aja. Kicak memiliki tekstur yang lembur, kudapan satu ini terbuat dari campuran beras ketan kukus yang udah ditumbuk halus jadi jadah, terus dicampur dengan parutan kelapa, gula, garam, daun pandan, juga irisan buah nangka. Gak cuma nikmat disantap sebagai takjil, harganya pun bersahabat banget lho. Dengan mengerluarkan uang sekitar Rp 2 ribu sampai Rp 5 ribuan aja, kamu udah bisa menikmati sebungkus kicak manis untuk berbuka puasa. Kalo kamu tertarik untuk mencobanya, kamu bisa menyambangi Pasar Sore atau Pasar Ramadan yang digelar di beberapa wilayah Yogyakarta, seperti di Kampung Kauman. Kalo mau kesana mesti gercep ya, karena cepet abisnya lho.

Asida

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: Brilio

Asida ini merupakan kue takjil tradisional khas Indonesia dari Maluku, Ambon. Sekilas, asida memiliki rasa kayak dodol yang memiliki aroma kayu manis. Tapi teksturnya gak sekenyal dodol. Ini karena nggak terbuat dari tepung ketan, tapi tepung terigu. Bagian atasnya, kue ini dilumuri dengan mentega cair yang rasanya gurih. Takjil khas Maluku ini tampilannya mirip bola berwarna kecoklatan dan cuma ditemui saat bulan Ramadan tiba. Perpaduan antara manis dan gurih inilah yang membuat asida jadi santapan yang unik untuk takjil.

Getuk

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: IndonesiaInside

Kue takjil tradisional dari singkong ini juga sangat menggoda iman lho. Kue getuk ini memiliki rasa yang khas dan biasanya banyak dijumpai di pasar tradisional dan kalo bulan puasa seperti ini biasanya emang banyak dijual untuk takjil. Manisnya getuk dan gurihnya parutan kelapa di atasnya pasti membuat kamu ketagihan menyantapnya saat buka puasa. Jadi kalo kamu bosan sama kolak pisang, getuk bisa jadi alternatifnya. Getuk ini juga sangat mudah ditemukan di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur. Cara pembuatannya pun sangat mudah kok.

Kue Lumpur

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: Tastemade

Kue basah tradisional yang satu ini juga gak kalah hitsnya saat bulan Ramadan tiba. Warna kuningnya yang cerah emang bisa banget menggugah selera. Apalagi ditambah dengan taburan kismis di atasnya, membuat kue manis ini cocok banget dijadikan takjil untuk berbuka puasa. Mantap nih kalo disantap hangat-hangat saat berbuka nanti.

Pukis

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: Grid.ID

Kue pukis yang masih eksis sampai sekarang juga masih sering dicari banyak orang untuk dijadikan takjil, lho. Kue tradisional khas Indonesia ini terbuat dari terigu, telur, santan, ragi, dan gula. Kemudian adonan dicetak dan diberi taburan mesis, kacang, atau keju. Meski jadul, tapi kue yang satu ini tetap banyak yang suka dan paling dicari untuk takjil berbuka puasa. Enaknya pukis disantap pas lagi hangat-hangatnya. Empuk dan langsung lumer di mulut. Yummy!

Putri Noong

Kue Takjil Tradisional Khas Indonesia

Sumber foto: Jejak Maya

Pernah dengar nama kue Putri Noong? Ini salah satu kue jadul yang masih eksis meski banyak camilan mall yang enak-enak. Nah, kue takjil tradisional khas Indonesia ini disajikan dengan warna yang beragam dan berasal dari Jawa Barat. Putri Noong ini terbuat dari bahan dasar singkong dan pisang sebagai isiannya, parutan kelapa, daun pandan, gula, garam dan pewarna makanan. Cara pembuatannya juga mudah, kok. Campurkan seluruh bahan, dan dibuat 2 adonan dengan warna berbeda. Kemudian satu warna adonan diletakkan di atas  daun pisang, dan simpan pisang diatasnya lalu tutup dengan warna adonan yang berbeda. Sajikan dengan cara dipotong dan beri taburan kelapa parut. Tekstur yang kenyal, manis dan juga murah membuat Putri Noong banyak dicari saat Ramadan tiba.

Nah, itulah beberapa kue takjil tradisional khas Indonesia yang cocok banget buat kamu sajikan kalau ada acara buka bersama dadakan ditempatmu, atau dinikmati bareng keluargamu sendiri. Jadi, jangan lupa berbuka dengan yang manis, ya!

Komentar