09.Mar.2018

Liburan ke Kalimantan Selatan? Cobain Serunya Bamboo Rafting di Loksado, Banjarmasin!


Arung jeram atau rafting pakai perahu karet? Ah, udah biasa banget! Kalau liburan ke Banjarmasin, jangan cuma mampir ke Pasar Apung Muara Kuin, cobain juga bamboo rafting di Loksado!

0
0
0

Disebut balanting paring sama warga setempat, setiap rakit di sana dibuat dari 10-16 batang bambu sepanjang 7-8 meter dan diiket pakai kulit bambu juga. Kapasitasnya pun gak sebanyak perahu karet yang bisa muat 7 orang (termasuk skipper). Tiap rakit idealnya diisi 3 orang dan 1 orang skipper. Tenang aja, meskipun pakai rakit yang kesannya tradisional banget, kamu bakal tetep dibekali live jacket. Helm? Hmmma�� pengalaman Mister waktu itu, sih, gak ada helm. Hehehe.

sumber foto:A�202.72.206.26:8080/sites/site/918

Waktu bamboo rafting, kamu bakal diajak a�?membelaha�? sungai Amandit. Biasanya, skipper bamboo rafting nyiapin dua tongkat bambu kira-kira sepanjang 3 meter. Kenapa dua? Yaaa buat jaga-jaga aja kalau salah satu tongkat rusak karena kesangkut batu. Loksado sendiri letaknya di hulu sungai Amandit, jadi selama sekitar 2,5 jam kamu bakal menikmati perjalanan dari hulu ke bagian hilir. Nanti, gak jauh dari titik finish, kamu bisa mampir ke wilayah Desa Tanuhi yang dihuni suku Dayak. Asyiknya, mereka welcome banget sama pendatang. Jangan sungkan buat nyapa bapak-bapak yang lagi ngumpul di salah satu rumah, ya!

Bukan cuma bisa nikmatin serunya ngelewatin jeram, di kanan-kiri sungai Amandit kamu bakal dibikin terpukau sama lebatnya hutan khas Kalimantan yang jadi bagian dari bukit Meratus. Mau cari daun bentuk apaan aja pasti ketemu! Pantesan aja banyak ahli tanaman dunia yang mampir ke Kalimantan buat ngelakuin penelitian. Selain itu, jangan lupa menyapa penduduk yang lagi mandi atau nyuci di batu di pinggir sungai. Dengan senang hati mereka bakal ngebales lambaian tangan kamu.

sumber foto:A�indonesiaexpat.biz

Baca juga: Sebelum Cobain Arung Jeram, Perhatikan 7 Tips Penting untuk Pemula Ini

Buat mencapai Loksado, butuh waktu 4-5 jam menempuh rute yang lebih banyak nanjaknya daripada datarnya. Mirip-mirip rute ke gunung gitulah. Belak-belok, mepet jurang, dan sesekali ditemenin ujan rintik-rintik. Kalau Mister boleh kasih saran, mending kamu sewa mobil sekalian supir aja daripada nyetir sendiri. Buat kamu yang mau hemat, bisa sewa angkot dari kota Banjarmasinnya. Pinter-pinter aja nego harga supaya kamu dan pak sopir sama-sama seneng.

Tertarik ke sana? Mendingan kamu pesan tiket ke Banjarmasin buat penerbangan di bulan Desember a�� Juni pas debit air lagi tinggi. Bayangin kalau surut, bisa-bisa rakitnya kesangkut batu terus. Jangan lupa, bungkus gadget kamu pakai plastik, ya, biar aman!

Komentar