14.May.2018

Lakukan 6 Tips Ini Supaya Bisa Traveling dengan Lancar di Bulan Puasa!


Bulan puasa hampir tiba, yuk kita traveling!

1
0
0

He? Gak salah, tuh? Nanti kalau batal di jalan gimana? Nanti kalau pingsan karena kehausan dan kelaperan gimana? Ah, mendingan diem di rumah sebulan sampai adzan maghrib, deh!

Tunggu dulu pemirsa, justru traveling di bulan Ramadan itu punya keasyikan tersendiri. Selama kamu berpegang sama tips dari Mister berikut ini, jalan-jalan kamu insya Allah bisa tetep lancar, kok. Disimak, ya!

1. Kuatkan niat

sumber foto: cmalliance.org

Niat itu penting, Aladiners. Kalau niat kita kuat, insya Allah bakal dipermudah. Janji ke diri sendiri untuk gak tergoda batalin puasa saat orang di sekitar kamu asyik makan dan minum. Lagipula, sayang banget harus batal karena nanti setelah Ramadan usai, kamu harus mengganti puasanya. Pasti bakal males banget, deh! Selain niat, tentunya kamu juga harus tahu diri. Jangan sampai kamu nekat jalan berkilo-kilo dari satu tempat ke tempat lainnya pas tengah hari bolong. Itu cari perkara namanya, hehehe.

2. Cari destinasi yang ramah Muslim

sumber foto: handluggageonly.co.uk

Nentuin destinasi harus jadi hal pertama yang kamu lakuin sebelum traveling. Nah, kalau kamu traveling pas puasa, pastikan tujuan liburan kamu ramah untuk Muslim. Nentuin destinasi di dalem negeri gak gitu susah, karena masih banyak tempat yang dipenuhi penjual makanan halal dan masjid. Begitu juga kalau kamu pergi ke negara yang mayoritas menganut Islam seperti Malaysia, Arab Saudi, atau Turki. Sambil traveling, kamu bisa ngerasain suasana Ramadan khas negara-negara tersebut. Eh, tapi jangan salah, meskipun bukan negara Islam, Jerman, Rusia, dan Xi’an di China juga ramah Muslim, lho!

3. Cari tahu waktu sahur dan berbuka di destinasi liburan

 

sumber foto: myrtlevilleswimmers.com

Kalau destinasi kamu masih di sekitar Indonesia, biasanya waktu sahur dan berbuka cuma selisih 1-2 jam. Nah, kalau kamu berencana liburan ke wilayah Eropa atau Amerika, wajib hukumnya buat cari tahu waktu sahur dan berbuka di sana. Jangan sampai kamu terkaget-kaget jiper pas nyampe Denmark karena lama puasa di sana bisa mencapai 20 jam! Kalau udah tahu waktu, kamu jadi bisa nyusun itinerary selama di sana, mau sepadat apa kegiatannya, atau mana aja tempat yang dikunjungi menjelang berbuka.

4. Bawa barang seringkas mungkin

sumber foto: jamesclear.com

Misalnya aja kamu berencana liburan ke Eropa yang mengharuskan kamu banyak naik-turun tangga dan ganti kereta. Pasti bakalan ribet banget kalau harus geret koper ke mana-mana. Makanya, kalau traveling di bulan puasa, pastikan kamu bawa barang seringkas mungkin. Kamu bisa siasati dengan cari penginapan yang deket stasiun atau persingkat waktu traveling kamu jadi cuma beberapa hari aja.

5. Sahur yang bergizi dan mengenyangkan

sumber foto: hesca.org

Ya iyalah, ngapain makan tapi masih laper? Hehe, jangan sewot dulu dooong, Aladiners. Maksud Mister, usahakan kamu konsumsi makanan yang banyak serat pas sahur. Kamu bisa bawa perbekalan oat, madu, biskuit gandum, kurma, dan semacamnya supaya bisa kenyang lebih lama. Cari tahu juga makanan sahur khas setempat yang bisa memperkaya pengalaman kuliner kamu. Inget, hindari mie instan, ya! Meskipun praktis dan gak makan banyak waktu, mie instan justru bikin cepet laper karena dia cuma karbohidrat sederhana.

6. Pilih aktivitas yang gak bikin capek

sumber foto: drugstech.uui.ac.id

Atur susunan kegiatan kamu sedemikian rupa supaya energi kamu gak keburu terkuras sebelum waktu berbuka. Sebagai contoh, kamu bisa mengunjungi museum-museum atau tempat wisata indoor lainnya yang terlindung dari panas/dingin di siang hari. Menjelang waktu berbuka, kamu bisa hiking santai atau nongkrong di tempat makan halal yang nge-hits di sana. Kalau mau lebih hemat tenaga lagi, kamu bisa mulai tur keliling kota setelah waktu berbuka. Cari kedai yang buka 24 jam atau sekalian tarawih di masjid bersejarah. Pasti seru!

Komentar